Home » » Kesultanan Sulu, Deskripsi Lengkap Kesultanan Sulu vs Malaysia

Kesultanan Sulu, Deskripsi Lengkap Kesultanan Sulu vs Malaysia

Diposkan oleh : Posted on - 21.50 with No comments

Kesultanan Sulu akhir-akhir ini berperang melawan Malaysia di Sabah.

RizRoi.blogspot - Karena akhir-akhir ini sedang terjadi konflik antara Kesultanan Sulu dengan Malaysia terkait perebutan wilayah Sabah yang masing-masing di klaim menjadi milik mereka. Untuk itu kami berikan sedikit ulasan terkait Kesultanan Sulu yang kami ambil dari website www.sandakan.com/sultansabah/sultansabah.html yang menurut website tersebut adalah website resmi atau official website dari Kesultanan Sulu. Kurang lebih isinya adalah sebagai berikut:


Kesultanan Sulu:


Raja Kesultanan Sulu
HIS MAJESTY SULTAN MUHAMMAD FUAD ABDULLA Kiram I, Sultan Sulu & THE SULTAN OF SABAH



Bendera Kesultanan Sulu:
Bendera Kesultanan Sulu

Lambang Kesultanan Sulu:
Lambang Kesultanan Sulu

HM Sultanan Muhammad Fuad Abdullah Kiram I Sultan ke-35 Sulu & The Sultan Sabah, SROHS, SRO, SRSS, SRK, SRM

Kesultanan Hashemit
Kesultanan Sulu dan Hashemit Kerajaan Kesultanan Sabah. Kami Royal Family dengan kami empat putra dan dua putri yakni HRH Pangeran Ezzarhaddon A. Kiram - Crown Prince of Sabah (Pangeran Kota Kinabalu), HRH Pangeran Al-Mezzheer A. Kiram - Putra Mahkota Sulu (Pangeran Jolo), HRH Pangeran Fuad A. Kiram - Pangeran Sandakan, HRH Pangeran Mohammad Ismail A. Kiram - Pangeran Maimbung, dengan HRH Princess Leila Mae Kiram dan HRH Princess Maryam Jaya Kiram, menawarkan juga salam hangat mereka.

Hukum Suksesi Kesultanan Sulu & Sabah
Kami telah memenuhi Hukum Suksesi dari Royal House of Sulu dan Sabah (Royal House of Kiram) ketika kita dimahkotai pada tanggal 3 Juni 2006, sebagai Sultan ke-35 Sulu dan Sabah. Ada tiga (3) Ketentuan sakral dan penting dari Hukum Suksesi, yaitu:
1) Bahwa yang paling mampu dan paling cocok di antara ahli waris laki-laki dan keturunan langsung (anak-anak atau cucu) dari HM Sultan Muhammad Esmail E. Kiram I (Sultan Sulu & Sabah 1947-1973) harus naik takhta, dan;
2) Bahwa Proklamasi datus Royal dan Sharif (keturunan Nabi Muhammad) dari Sulu dan Sabah harus dijamin siapa yang adalah Sultan di antara ahli waris laki-laki dan keturunan langsung dari Sultan Muhammad HM Esmail E. Kiram I (sebagai anggota dari garis darah Kiram Royal suksesi), dan;
3) Bahwa penerus harus memiliki minimal lima (5) leluhur yang Sultans berturut-turut Sulu dan Sabah.
Royal Kiram Sultan Leluhur Besar
Kebijakan untuk Recover Sabah dari Pekerjaan Ilegal Malaysia
Kebijakan kami sebagai pemilik tanah Sabah adalah untuk memulihkan Sabah dari pendudukan ilegal dari Malaysia dan menggunakan sumber daya dari Sabah dengan produk domestik bruto tahunan lebih dari US $ 100 miliar untuk mengembangkan dan membantu orang-orang kami di Sulu, Tawi-Tawi, Basilan, Zamboanga dan Palawan, membangun sekolah, jalan, sistem penyediaan air minum, telekomunikasi, rumah sakit dan pelayanan kesehatan medis, perlindungan bagi anak-anak yatim, janda, orang tua, miskin dan kurang mampu. Sedih untuk mengatakan, layanan ini dan prasarana yang tidak ada dalam kekuasaan Kesultanan Sulu.
Kami mendesak Malaysia untuk membayar jumlah yang benar dari sewa berdasarkan nilai pasar saat ini dari Sabah dan / atau setuju untuk "administrasi gabungan" dari Sabah dan membagi penghasilan yang diperoleh antara Kesultanan Sulu dan Malaysia.
Ini tawaran administrasi patungan atau joint venture juga ditawarkan kepada semua Sultan Kerajaan Federasi Malaysia untuk menjadi mitra usaha patungan dari Kesultanan Sulu untuk menyelesaikan masalah Sabah.
Para Tausugs adalah Masyarakat Adat Kesultanan Sulu & Sabah
Kami dan orang-orang kami Tausug mencari perlindungan Perserikatan Bangsa-Bangsa dan masyarakat internasional untuk melindungi hak-hak kita sebagai kelompok minoritas di Filipina.
Ini permohonan perlindungan ke PBB memiliki preseden ketika Liga Bangsa-Bangsa pada tahun 1921 perlindungan yang diberikan kepada orang Aland Soumi di Finlandia untuk melindungi identitas mereka sendiri, seni dan budaya, adat-istiadat dan bahasa Aland itu.
 

Tentang Kesultanan Sulu:
Kami berada dalam pelayanan Kesultanan Hashemit Kerajaan Sulu dan Hashemit Kerajaan Kesultanan Sabah di bawah naungan kebajikan dari HM Sultan Muhammad Fuad Abdulla Kiram I, The Sultan Sulu & The Sultan Sabah, Sultan ke-35, setelah almarhum kakaknya HM Sultan Mahakuttah Abdulla Kiram, 34th Sultan (Sultan Sulu & Sabah 1.974-1.986), dan akhir ayahnya HM Sultan Muhammad E. Kiram I, 33 Sultan (Sultan Sulu & Sabah 1.947-1.973).
Tugas utama kami dan perhatian adalah untuk menyajikan kepada dunia kebenaran tak terbantahkan dan fakta tentang Sulu dan Sabah. Kerajaan Sulu didirikan tahun 1405 tetapi menjadi Kesultanan Sulu pada tahun 1457 sedangkan Kesultanan Sabah, termasuk Palawan, dianeksasi pada 1658 sebagai hadiah dari Sultan Brunei kepada Sultan Sulu bestowing kepemilikan yang sah kepada Sultan Sulu dan Kesultanan Sulu sampai hari ini.

Kerajaan Tak Terkalahkan Signed Perjanjian sebagai Negara Berdaulat & Powerfull
Kesultanan Sulu dikenal dunia sebagai "Kerajaan Tak Terkalahkan" seperti yang pernah ditaklukkan oleh Spanyol sejak mereka tiba di Filipina pada tahun 1521 (sampai dengan keberangkatan mereka pada tahun 1898) dan tidak pernah ditundukkan oleh Jepang selama perjalanan mereka di Asia dalam Perang Dunia II, sebagai Sulu adalah kerajaan prajurit, semua dikuduskan dalam membela kerajaan kesayangan mereka dan Sultan tercinta mereka.
Tentara Amerika menduduki Kesultanan dengan konsekuensi bencana sebagai akibat dari Perjanjian 1.898 dari Paris sebagai disebutkan di bawah ini:
Spanyol menipu Termasuk Kesultanan Sulu & Sabah dalam Perjanjian 1.898 dari Paris
Spanyol sah termasuk Kesultanan Sulu sebagai bagian dari Filipina saat Spanyol menandatangani Perjanjian 1.898 dari Paris, yang merupakan perjanjian penyerahan oleh Spanyol ke Amerika Serikat, seperti Spanyol kalah dalam Perang Spanyol Amerika di Kuba pada tahun 1898. Spanyol menyerahkan / menjual jajahannya Kuba, Guam, Puerto Rico dan Filipina. Spanyol tidak menaklukkan dan tidak memiliki Kesultanan Sulu seperti Filipina, sehingga Spanyol tidak punya hak untuk menjualnya ke Amerika Serikat.
Orang Amerika, disesatkan oleh Spanyol dan khawatir pada masuknya Kesultanan Sulu & Sabah dalam Perjanjian Paris 1898, memaksa HM Sultan Haji Mohammad Jamalul Kiram II (Sultan 1.893-1.936, saudara kakek dari Sultan Fuad I), untuk menandatangani Perjanjian Bates pada tanggal 20 Agustus 1899. Perjanjian Bates adalah bukti mutlak bahwa Perjanjian 1.898 dari Paris adalah tidak sah dan dipertanyakan dalam kaitannya dengan Pasal menyerahkan Kesultanan ke Amerika Serikat.

1899 Perjanjian Bates Dijamin Kedaulatan & Perlindungan Kesultanan Sulu & Sabah oleh Amerika
Perjanjian Bates ditetapkan kedaulatan terjamin dan lanjutan dan diabadikan Kesultanan Sulu & Sabah sebagai Amerika Serikat Protektorat.
Namun, Presiden AS Theodore Roosevelt tunggal dicabut dan mengakhiri Perjanjian Bates 1899 pada 2 Maret 1904, tanpa memberitahu dan tanpa persetujuan dari Sultan Sulu & Sabah, membuat kata penghentian null Amerika Serikat dan batal dan tidak berlaku karena, sesuai Hukum Perjanjian dan berdasarkan Hukum Internasional, tidak ada satu pihak dapat mengakhiri perjanjian tanpa sepengetahuan dan persetujuan dari pihak lain.
Oleh karena itu, berdasarkan Hukum Perjanjian di bawah Hukum Internasional, 20 Agustus 1899 Bates Perjanjian ditandatangani oleh AS akan menunjukkan dan menunjukkan kebenaran bahwa Kesultanan Sulu Hashemit & Sabah masih negara yang berdaulat dan Amerika Serikat Protektorat hari.
Sultan Fuad Saya menghormati pandangan yang sebenarnya dari masyarakat internasional bangsa dan pemerintah Filipina bahwa kedaulatan kepulauan Sulu dan Sabah dipegang dengan Republik Filipina (tanpa persetujuan oleh orang-orang dari Kesultanan). Namun, karena fakta-fakta sejarah dan bukti hukum tersebut, dia tidak setuju dengan pandangan ini dan ia dan pendukung berkomitmen nya bekerja untuk pemulihan penuh kedaulatan Kesultanan Sulu & Sabah dengan cara damai.
Kedaulatan seperti yang kita lihat dapat dicapai oleh Kesultanan menjadi Filipina bersama dan US Protektorat.

Malaysia Ilegal Menempati Sabah Dari tahun 1963 sampai hari ini
Sabah dan pulau Palawan adalah hadiah oleh Sultan Brunei kepada Sultan Sulu pada 1658 yang menjadi sifat dari Sultan Sulu dan Kesultanan Sulu pada 1658 sampai hari ini. Sabah secara ilegal dan melawan hukum diduduki oleh Malaysia sejak 1963 tanpa persetujuan dari pemilik yang sah yaitu Sultan Sulu dan orang-orang baik dari Kesultanan Sulu.
Ini adalah kebijakan lain dari Kesultanan Sulu dan orang-orang tercinta untuk memulihkan Sabah dari pendudukan ilegal dari Malaysia.
 

Untuk menjadi Sultan Kesultanan Sulu dan Sabah, penggantinya harus berasal dari garis darah Kiram Royal suksesi sebagai ahli waris laki-laki dan keturunan langsung dari Sultan HM akhir Muhammad Esmail E. Kiram I, dan bahwa Proklamasi datus Ulasan Royal dan Sharif Sulu dan Sabah sebagai "Sultan" harus dipenuhi dan dijamin. Sebagai bagian penting dari Hukum Suksesi dari Royal House of Sulu dan Sabah bahwa penggantinya harus memiliki setidaknya lima (5) leluhur yang Sultans berturut-turut Sulu dan Sabah.

Pada tahun 2008, Kesultanan Sulu adalah 603 tahun, dan selama 185 tahun Sultan Sulu dan Sabah sejak 1823 adalah pewaris langsung dari Sultans Royal Kiram sejak HM Sultan Jamalul Kiram Saya naik ke tahta Sulu dan Sabah ( ia adalah nenek moyang besar HM Sultan Muhammad Fuad Abdullah Kiram I dan primogenitor dari garis keturunan terputus dari Keluarga Kiram Royal Royal House of Sulu dan Sabah yang ada sampai hari ini).

Kebijakan Resmi: Tolak Terorisme & damai Co-Keberadaan
Kebijakan Visi dan Resmi HM Sultan Muhammad Fuad Abdullah Kiram I dimana semua kegiatan dari Kesultanan Sulu dan Sabah didasarkan: "Kami Tolak Terorisme dan Mengejar Damai Co-Keberadaan dengan orang lain melalui Perdamaian, Harmony Unity, dan Stabilitas di Kesultanan, Filipina dan bagian lain dari dunia. "
Website ini akan membantu membersihkan banyak kesalahpahaman dan masalah yang diciptakan oleh kedaulatan dicuri dari dan aneksasi sewenang-wenang tanpa persetujuan rakyat Kesultanan Sulu & Sabah, oleh penipu banyak dan sultan palsu, dan pendudukan ilegal oleh Malaysia Sabah. Silahkan menelusuri semua informasi yang disajikan dan jangan lupa untuk memberitahu anggota keluarga Anda dan teman-teman untuk mengunjungi kami juga.

Assalamu Alaikum!
Ini adalah pesan khusus dari salam dan harapan terbaik untuk orang-orang baik dari Sabah dan keturunan Kekasih kita Tausug yang adalah putra dan putri dari prajurit gagah berani Tausug, setia dan berani dikenal sepanjang sejarah sebagai pembela Kesultanan Sulu & Sabah, " Tak Terkalahkan Raya ", yang tidak pernah menghasilkan dan tidak pernah menyerah kepada invasi dan penaklukan Spanyol.
Di tahun 1963, MALAYSIA ditempati secara ilegal SABAH KE HARI INI. Dikatakan bahwa referendum diadakan untuk rakyat Sabah Malaysia untuk bergabung, tetapi referendum ini tidak adil dan melanggar hukum karena Malaysia tidak menginformasikan dan tidak memberikan kesempatan apapun kepada pemilik dari Sabah yaitu Sultan Sulu dan Kesultanan Sulu untuk menyajikan sisi mereka sebagai pemilik tanah dari Sabah sebelum dan selama referendum tersebut.
Oleh karena itu, ini menjadi referendum sepihak dan satu sisi adalah tidak sah dan batal ab initio dan tidak berpengaruh pada kepemilikan tanah Sultan Sulu dan Kesultanan Sulu atas Sabah. Sabah masih milik Sultan dan Kesultanan Sulu sampai hari ini.
Mulia Sultan Muhammad Fuad Abdulla Kiram I, The Sultan Sulu & The Sultan Sabah, Kepala Kesultanan dan Kepala Islam di Kesultanan Sulu & Sabah, bersama dengan keluarga kerajaan dan Kabinet Royal, mendukung A GRATIS DAN INDEPENDEN SABAH bawah Monarki Parlementer dimana Anggota Parlemen yang dipilih oleh rakyat Sabah disediakan, bagaimanapun, bahwa bebas dan mandiri Sabah akan berada di bawah pemerintahan Yang Mulia Sultan Muhammad Fuad Abdullah Kiram I dan penerusnya sesuai dengan hukum suksesi sebagai Raja dari Sabah.

Description: Kesultanan Sulu, Deskripsi Lengkap Kesultanan Sulu vs Malaysia Rating: 4.9 Reviewer: isroi - ItemReviewed: Kesultanan Sulu, Deskripsi Lengkap Kesultanan Sulu vs Malaysia
Info lebih lanjut >>

0 komentar:

Poskan Komentar